Sabtu, 24 Januari 2015

Obat HIV AIDS di Indonesia

Hiv Aids memang belum mengenal kata Sembuh dalam dunia kedokteran, tapi sebuah studi kasus yang luar biasa pada pasien HIV-positif yang diobati dengan ekstrak jintan hitam menghasilkan remisi berkelanjutan, menunjukkan alternatif yang aman, mudah diakses dan terjangkau untuk obat HIV AIDS di Indonesia.

Nigella Sativa, juga dikenal sebagai jintan hitam telah dipelajari memberikan manfaat kesehatan, tetapi baru-baru ini obat herbal ini ditemukan menjanjikan sebagai agen kuratif terhadap infeksi virus yang berpotensi mematikan, termasuk Hepatitis C dan HIV.

Sebuah studi kasus yang luar biasa yang diterbitkan pada bulan Agustus tahun ini dalam African Journal of Traditional, Complementary, and Alternative Medicine dijelaskan pasien HIV AIDS yang setelah menjalani perawatan dengan ekstrak jintan hitam mengalami pemulihan lengkap, tanpa virus HIV terdeteksi atau antibodi terhadap HIV di serum darah mereka.

Ini adalah pengamatan yang luar biasa dan tak terduga, yang digambarkan oleh para peneliti sebagai berikut:
  • Jintan hitam telah didokumentasikan memiliki banyak fungsi terapi dalam pengobatan tapi paling tidak diharapkan adalah sero-pengembalian pada infeksi HIV yang sangat langka meskipun terapi yang luas dengan sangat aktif terapi anti-retroviral (ART)."
  • Meskipun penggunaan obat hiv aids ini sebagai standar perawatan untuk pengobatan HIV secara global, terapi anti-retroviral masih sangat kontroversial, sebagian karena efek kesehatan yang merugikan dari kelas obat dapat melampaui yang terkait dengan infeksi HIV itu sendiri. Hal ini terutama berlaku dalam kasus di mana infeksi dirawat 'awal,' yang telah ditemukan melalui kerja darah rutin pada pasien tanpa gejala dan sebaliknya masih sehat. Terapi obat juga dapat menghasilkan tekanan selektif pada virus HIV untuk bermutasi dan mendapatkan resistensi, dengan efek bersih bahwa, bentuk resistan terhadap obat lebih kuat dari HIV diproduksi dalam tubuh pada waktu yang sama bahwa obat telah dilakukan parah dan bahkan tidak dapat diubah kerusakan pada sistem kekebalan tubuh pasien. Sayangnya, bagaimanapun, penurunan dan kematian utama pasien jarang jika pernah dikaitkan dengan pengobatan (dan banyak efek iatrogenik nya) melainkan untuk "penyakit" itu sendiri - masalah terkenal di kami gagal 'perang melawan kanker' di mana korban (pasien) dan 'kanker' akan disalahkan atas kegagalan terus-menerus dan bahkan penyakit-mempromosikan properti kemoterapi, radiasi dan pembedahan.
Berdasarkan temuan ini banyak alasan mengapa kemungkinan penyembuhan secara tradisional menggunakan jintan hitam relatif  aman, terjangkau dan mudah untuk didapatkan.

Obat HIV AIDS Daun sirsak dan Keladi Tikus

obat hiv aids
Selain jintan hitam, di Indonesia terdapat banyak tanaman herbal yang dipercaya dapat melawan virus HIV AIDS, termasuk daun sirsak dan keladi tikus. Berdasarkan penelitian terkini, pasien yang memiliki gejala klasik infeksi HIV AIDS, yakni demam kronis, diare, penurunan berat badan dan beberapa lesi pruritus papular selama 3 bulan. Kemudian diberikan terapi dengan obat hiv aids daun sirsak dan keladi tikus, gejala HIV AIDS seperti penurunan berat badan bisa teratasi. Kemudian tes laboratorium menunjukkan 'sero-positif' terhadap infeksi HIV dan jumlah CD4 yang meningkat terus.

Sel CD4 sangat penting untuk respon imun adaptif dalam tubuh melawan berbagai infeksi oportunistik dan merupakan target utama infeksi HIV AIDS. Jumlah CD4 yang meningkat merupakan salah satu indikasi positif bagi penderita HIV AIDS.

Pasien diberikan ramuan obat hiv aids daun sirsak dan keladi tikus dua kali sehari selama 6 bulan, mengakibatkan peningkatan CD4 yang cepat dan pengurangan gejala penyakit yang signifikan. Demam, diare dan beberapa lesi gatal menghilang pada satu minggu terapi. Pada hari ke 187 terapi obat hiv aids ini, pengujian menunjukkan darah sepenuhnya dibersihkan dari tanda-tanda infeksi, yang disebut 'sero-negatif Status'. Jumlah CD4 pasca-terapi meningkat dari baseline ke 650cells. Menindaklanjuti hasil tes mengungkapkan bahwa bahkan setelah 24 bulan tanpa terapi herbal tes HIV pasien tetap normal, tanpa ada indikasi infeksi atau berhubungan penekanan kekebalan.

Jintan hitam, daun sirsak dan keladi tikus hanyalah salah satu perkembangan ilmu pengetahuan herbal yang dikonfirmasi memiliki sifat anti-HIV. Ini merupakan kemajuan yang bisa menolong banyak pasien HIV AIDS khususnya di Indonesia. Bagi Anda yang tertarik untuk mencoba terapi dengan daun sirsak dan keladi tikus, Anda bisa mendapatkannya dalam bentuk obat herbal K-Muricata, silahkan lihat informasi lebih lanjut di situs http://www.grosiramazonplus.com/obat-herbal-hiv-aids-amazon-plus/

Penyebab HIV AIDS

Sebagian besar kasus HIV AIDS disebabkan oleh hubungan intim tanpa pengaman dengan orang yang terinfeksi HIV.

Seseorang dengan HIV dapat menularkan virus kepada orang lain tanpa memiliki gejala apapun. Orang dengan HIV lebih menular dalam minggu-minggu pertama setelah infeksi.

Menurut Badan Perlindungan Kesehatan Dunia, 95% orang yang didiagnosis dengan HIV pada tahun 2011 tertular HIV akibat hubungan intim. Inilah penyebab hiv aids yang paling utama.

Penyebab HIV AIDS lainnya

Cara lain untuk mendapatkan HIV meliputi:
  1. berbagi jarum dan peralatan suntik lainnya
  2. dari ibu ke bayi sebelum atau selama kelahiran atau menyusui
  3. petugas kesehatan tidak sengaja menusuk dirinya dengan jarum yang terinfeksi (risiko ini sangat rendah)
  4. transfusi darah
Bagaimana Penyebaran HIV AIDS

HIV tidak ditularkan dengan mudah dari satu orang ke orang lain. Virus tidak menyebar melalui udara seperti virus flu.

HIV hidup dalam darah dan dalam beberapa cairan tubuh. Untuk mendapatkan HIV, salah satu dari cairan tersebut dari seseorang dengan HIV harus masuk ke dalam darah Anda. Cairan tubuh, seperti air liur, keringat atau urin, tidak mengandung cukup virus untuk menginfeksi orang lain.

HIV tidak ditularkan melalui:
  • ciuman
  • ludah
  • gigitan
  • kontak kulit
  • bersin 
  • berbagi alat mandi, handuk atau alat makan
  • menggunakan toilet yang sama dan kolam renang
  • binatang atau serangga seperti nyamuk
Bagaimana HIV menginfeksi tubuh

HIV menginfeksi sel-sel sistem kekebalan tubuh, sistem pertahanan tubuh, sehingga mampu melawan infeksi.

Virus memasuki sel CD4 sistem kekebalan tubuh, yang melindungi tubuh terhadap berbagai bakteri, virus dan kuman lainnya.

Ia menggunakan sel CD4 untuk membuat ribuan salinan dari dirinya sendiri. Salinan ini kemudian meninggalkan sel CD4, membunuh mereka dalam proses.

Proses ini berlanjut sampai akhirnya jumlah sel CD4 menjadi sangat rendah sehingga sistem kekebalan tubuh Anda berhenti bekerja.

Hal ini dapat memakan waktu sekitar 10 tahun, sebelum waktu itu Anda akan merasa dan terlihat baik.

Sumber: www.nhs.uk/

Faktor Risiko Penyakit HIV AIDS

HIV hanya dapat ditularkan dari orang ke orang melalui cairan tubuh, seperti darah, air mani dan cairan vagina. Anak-anak yang lahir dari ibu yang terinfeksi juga dapat terinfeksi selama kehamilan.

Cara yang paling umum penularan HIV adalah:
  • Hubungan intim dengan orang yang terinfeksi.
  • Berbagi jarum suntik dengan orang yang terinfeksi.
Lebih dari setengah wanita yang terinfeksi HIV mendapat infeksi dari pasangan seksual. Seorang wanita dapat terinfeksi melalui kontak dengan seorang pria atau kontak dengan wanita lain. Ketika seorang wanita melakukan hubungan intim dengan pria yang terinfeksi, dia memiliki risiko tinggi terkena HIV.

Siapa yang berisiko terinfeksi HIV AIDS?

Pada hari-hari awal epidemi AIDS, infeksi HIV tampaknya terbatas pada kelompok-kelompok tertentu, termasuk pengguna narkoba suntikan, lelaki yang berhubungan intim dengan laki-laki dan orang-orang yang memiliki hemofilia lainnya (penyakit pembekuan darah yang membutuhkan pengobatan dengan transfusi darah sering) . Orang yang memiliki hemofilia mendapatkan HIV dari menerima transfusi darah dengan mendonorkan darah yang mengandung HIV. Donor darah kini diuji untuk HIV.

Hari-hari ini, infeksi HIV jauh lebih luas. Berikut adalah Faktor Risiko Penyakit HIV AIDS:
  • Pria yang berhubungan intim dengan laki-laki lain.
  • Siapapun yang memiliki banyak pasangan intim.
  • Siapapun yang berbagi jarum suntik untuk menggunakan obat-obatan yang disuntikkan secara ilegal.
Bagaimana bayi tertular HIV AIDS dari ibu mereka?

Bayi bisa mendapatkan infeksi HIV dari ibu mereka selama kehamilan, selama proses kelahiran dan selama menyusui.

Sekarang mungkin banyak cara untuk mencegah kasus HIV pada anak-anak dengan memberikan obat hiv aids untuk ibu hamil dan bayinya yang baru lahir. Perlindungan ini tidak dapat ditawarkan jika seorang wanita hamil tidak tahu dia terinfeksi. Banyak orang yang memiliki infeksi HIV merasa sangat sehat pada awalnya. Satu-satunya cara untuk mengetahui apakah Anda terinfeksi adalah memiliki tes HIV. Jika Anda sedang hamil, mintalah dokter Anda untuk melakukan tes HIV sebagai bagian dari pemeriksaan kehamilan Anda.

Source: www.aids.gov